Cobra Kai: Ulasan Musim 3


Cobra Kai melanjutkan rentetan kemenangannya yang luar biasa dengan musim ketiga yang mencapai keseimbangan yang sangat menyenangkan antara kemenangan dan klise. Pendekatan acara “Film 80-an 2.0” menambah kedalaman dan lapisan pada film orisinal organisme bersel tunggal yang sedikit sementara masih dengan gemilang menangkap semangat dan nuansa waralaba. Seperti yang telah kita lihat dengan dua musim Cobra Kai sebelumnya, pendekatan The Karate Kid setelah matahari terbenam ini adalah perpaduan sempurna antara drama, komedi, dan momen berdiri dan bersorak. Sekilas, ini adalah pengambilan yang benar-benar absurd untuk digambarkan Johnny Lawrence (William Zabka) sebagai “orang yang kehabisan waktu” sebagaimana adanya. Tidak bisa menggunakan teknologi terbaru adalah satu hal, tetapi pada dasarnya, tampak seperti Anda telah dibekukan dalam es, gaya Steve Rogers, selama 30 tahun adalah hal lain. Tapi Cobra Kai membuat ini berhasil. Bahkan sebagai lelucon. Seperti halnya dengan kecenderungan Daniel (Ralph Macchio) untuk menjadi sangat bodoh – seperti ayah komedi situasi yang terlalu protektif yang terus-menerus mengacau – dan terus membutuhkan orang lain, atau ingatan tentang Tuan Miyagi untuk mengeluarkannya dari kekeraskepalaannya. Cobra Kai mengendarai kiasan tertentu seperti papan selancar, mengetahui bahwa klise (dan kebetulan yang berlebihan) bisa menjadi hal yang baik dan disambut ketika Anda memberi penonton karakter yang ingin mereka libatkan dan hasil yang ingin mereka dukung.

Cobra Kai menjadi besar dengan musim pertamanya, memberi kami klimaks yang melibatkan Turnamen Karate Seluruh Lembah dan pemenang yang dinobatkan. Karena pertunjukan tersebut, kurang lebih, mencatat waktu dengan kecepatan yang wajar, banyak hal yang harus dibuktikan di Musim 2 ketika pada dasarnya harus menggambarkan musim panas setelah kemenangan besar Miguel. Tidak sekolah. Tidak ada pertarungan untuk segera dilatih. Hanya nyawa karakter ini dan dampak dari pelajaran “badass” Johnny yang secara tidak sengaja mengubah mantan korban menjadi pengganggu baru. Dan kesadaran Johnny yang lambat, tapi berpenghasilan tinggi, tentang ajaran beracun Kreese.

Kemudian Musim 2 berakhir dengan Helm’s Deep dari perkelahian karate sekolah menengah dan Miguel (Xolo Maridueña) terjatuh dari pendaratan lantai dua dan berakhir dalam keadaan koma. Putra Johnny Robby (Tanner Buchanan) yang harus disalahkan, putri Daniel Sam (Mary Mouser) merasa bertanggung jawab, Miyagi-Do mengambil panas (meskipun dojo damai), dan freakin ‘John Kreese (Martin Kove) telah menyapu dan mencuri Murid Johnny darinya. Season 3 adalah tentang hasil dari pertarungan sekolah, spiral kebencian Johnny pada diri sendiri, jalan Miguel menuju pemulihan, pengaruh Kreese yang terus berkembang, penebusan Miyagi-Do, dan banyak lagi. Untuk musim keduanya berturut-turut tanpa turnamen, Cobra Kai membuktikan bahwa mendongeng yang bagus, tulisan yang cerdas (kadang-kadang berkedip), dan eksplorasi yang lebih dalam ke karakter warisan film tahun 80-an ini dapat memberikan hiburan yang mudah.

Seperti Crane Kick itu sendiri, untuk memparafrasekan Mr. Miyagi, ketika dilakukan dengan baik, tidak ada pertahanan melawan kehebatan Cobra Kai.

Sorotan Netflix: Januari 2021

Di atas semua ini, dan setara dengan Cobra Kai, berbagai busur “penebusan penindas” juga tepat. Senjata rahasia acara ini adalah kemampuannya untuk memeriksa kembali karakter “buruk” yang tampaknya memiliki nada tunggal dari film aslinya dan membuat Anda berempati dengan mereka. Atau, paling tidak, jelaskan mengapa mereka seperti itu dan bahwa tidak ada yang memperlakukan orang dengan buruk, atau berperilaku menjijikkan tanpa alasan. Setiap orang yang bergabung dengan Cobra Kai di Musim 1 melakukannya karena suatu alasan. Dan menempel pada Johnny sebagai Sensei karena suatu alasan. Sekarang hal yang sama dapat dikatakan bagi mereka yang memilih untuk tinggal bersama Cobra Kai di bawah pemerintahan Kreese yang tanpa ampun.

Setiap orang berada dalam perjalanan yang spesifik dan terpisah dan Cobra Kai selalu memperhatikan hal itu, dan membuat pilihan orang sedapat mungkin bisa dipercaya. Itu tidak selalu berarti setiap putaran dan belokan mendarat dengan sempurna, atau Anda tidak sering melihat karakter membuat pilihan yang buruk, tetapi upaya selalu dilakukan untuk membuat Anda memahami mengapa mereka membuat keputusan tertentu. Dan bahwa setiap orang sedingin mungkin. Apakah itu berarti Anda akan mulai merasa kasihan pada John Kreese? Dari semua orang? Nah, jangan mengesampingkan itu! Tidak ada yang tersisa dari potongan karton dalam seri ini. Ini hampir seperti ada inisiatif berdiri “tidak ada penindas yang tertinggal”. Saat Daniel perlahan-lahan belajar untuk menerima kesalahannya atas konflik masa lalunya, musuh lamanya juga dibulatkan dalam bentuk dan gaya.Dari trailer Musim 3, Anda dapat melihat adegan-adegan dari perjalanan Daniel ke Jepang, dan dalam upaya untuk tidak terlalu memanjakan, saya tidak akan menjelaskan secara rinci tentang eksploitasinya di sana musim ini kecuali untuk mengatakan bahwa penggunaan film tahun 80-an oleh Cobra Kai , dan karakternya (terkadang yang sangat tidak jelas), tetap merupakan ledakan mutlak. Ia tidak pernah terlalu bergantung pada mereka, atau menggunakannya sebagai penopang. Sebaliknya, saat Daniel dan Johnny memeriksa hidup mereka dan mulai berjalan setengah mil dengan sepatu satu sama lain, wajah-wajah dari masa lalu ini masuk, dengan cara yang terasa cukup organik, untuk membantu memberikan perspektif pihak ketiga.

Bagi penggemar film-film lama, sudut Daniel / Johnny adalah, atau setidaknya merupakan daya tarik utama. Seperti reruntuhan yang disebabkan oleh perseteruan keras kepala mereka dan diinvestasikan dalam rekonsiliasi mereka (tidak peduli seberapa lambat itu terjadi). Tapi Cobra Kai juga menghabiskan banyak waktu dengan Maridueña, Buchanan, Mouser, dan pemain muda lainnya – seperti Peyton List, Jacob Bertrand, Gianni Decenzo, dan banyak lagi – seperti halnya dengan kelompok warisan. Dan berbagai perjuangan para remaja ini, saat mereka berpindah bolak-balik antara sisi terang dan gelap, terus menjadi sumber kehidupan pertunjukan.

Para remaja tumbuh di dunia Cobra Kai, bukan Karate Kid, dan lanskapnya lebih kompleks. Perkelahian dan perselisihan mereka, yang telah lama bertahan lebih lama dari turnamen Musim 1, memiliki konsekuensi yang sebenarnya. Cobra Kai lebih grittier dan lebih kotor sementara masih juga menjadi pengalaman yang tinggi, kadang-kadang meta. Musim 3 menampilkan banyak karakter yang “jatuh” dan berfokus pada bagaimana mereka membantu diri mereka sendiri, dan satu sama lain, bangkit kembali.

Cobra Kai: Gambar Musim 3

Posted By : Toto SGP