Intellasia East Asia News – Saham Asia turun, dolar bertahan kuat setelah pencalonan kembali Powell
FinanceAsia

Intellasia East Asia News – Saham Asia turun, dolar bertahan kuat setelah pencalonan kembali Powell

Saham Asia sebagian besar lebih rendah pada hari Selasa, mengikuti penurunan di Wall Street setelah Presiden Joe Biden memilih Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk memimpin bank sentral untuk masa jabatan kedua, memperkuat ekspektasi AS akan segera mengurangi stimulusnya.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) turun 0,49%, sementara Indeks Hang Seng Hong Kong (.HSI) dan indeks acuan CSI300 China (.CSI300) dibuka masing-masing 1,1 persen dan 0,2 persen lebih rendah.

S&P/ASX 200 Australia (.AXJO) mengungguli dengan kenaikan 0,55 persen, didorong oleh saham penambang dan energi. read more Pasar Jepang ditutup untuk hari libur umum.

Aset berisiko telah terguncang lagi selama sesi terakhir di tengah melonjaknya kasus COVID-19 di Eropa dan pembatasan baru, memadamkan harapan investor akan pemulihan konsumsi dan pertumbuhan yang lebih cepat di seluruh dunia.

Kanselir Jerman Merkel yang akan keluar mengatakan lonjakan terbaru adalah yang terburuk yang dialami negara itu sejauh ini, sementara Austria melakukan penguncian baru pada hari Senin.

Semalam di Wall Street, S&P 500 (.SPX) dan Nasdaq Composite (.IXIC) mundur dari tertinggi sepanjang masa setelah Presiden Biden menunjuk Powell untuk melanjutkan sebagai ketua Fed, dan Lael Brainard, kandidat teratas lainnya untuk pekerjaan itu, sebagai wakil kursi.

“USD tampaknya siap untuk mempertahankan kenaikannya pasca pencalonan kembali Powell karena memberikan ruang bagi pasar untuk menggoda gagasan penurunan yang lebih cepat,” kata analis di TD Securities dalam sebuah catatan.

Analis bank ANZ sependapat, mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien bahwa berita Powell memicu “harapan bahwa pengurangan akan dipercepat dan suku bunga akan mulai meningkat mulai Juni 2022.”

Obrolan suku bunga AS membuat indeks dolar didukung dengan baik di dekat puncak 16 bulan. Greenback juga mendekati puncak 4-1/2 tahun versus yen dalam transaksi awal pada hari Selasa.

Masa jabatan Powell saat ini, yang telah melihat penekanan pada penciptaan lapangan kerja dari fokus utama pada inflasi, telah terbukti positif untuk aset berisiko, dengan S&P naik 69,7 persen sejak pengangkatannya.

Imbal hasil Treasury AS dipimpin lebih tinggi oleh catatan dua tahun, yang biasanya bergerak sejalan dengan ekspektasi suku bunga. Ini mencapai level tertinggi sejak awal Maret 2020.

Dalam komoditas, emas spot naik 0,19 persen menjadi $1,808,4 per ons pada 0226GMT, memangkas kerugian Senin. Harga emas berada di bawah tekanan karena pencalonan Powell mendorong ekspektasi bahwa bank sentral akan tetap pada jalur pengurangan dukungan ekonomi.

Harga minyak berada di zona merah lagi setelah rebound singkat pada hari sebelumnya dari kerugian baru-baru ini di tengah laporan bahwa OPEC+ dapat menyesuaikan rencana untuk meningkatkan produksi minyak jika negara-negara konsumen besar melepaskan minyak mentah dari cadangan mereka atau jika pandemi virus corona mengurangi permintaan.

Minyak mentah Brent turun 0,21 persen menjadi $79,53 per barel dan minyak mentah AS turun 0,5 persen menjadi $76,38 per barel pada 0226GMT.

Departemen Energi AS diperkirakan akan mengumumkan pinjaman minyak dari Strategic Petroleum Reserve pada hari Selasa berkoordinasi dengan negara lain, Reuters melaporkan sebelumnya.

https://www.reuters.com/markets/us/global-markets-wrapup-1-2021-11-23/

Kategori: FinanceAsia


Cetak Postingan Ini

Posted By : toto hongkong